Mental Health, Begins with Me

Ah-Yusuf, Nursing, Universitas Airlangga

Komunikasi Efektif dalam Bimbingan Klinik Keperawatan
diposting oleh ah-yusuf-fkp - 01 December 2016
kategori : Nursing - 0 komentar

KOMUNIKASI EFEKTIF DALAM

BIMBINGAN KLINIK KEPERAWATAN

Dr. Ah. Yusuf, S.Kp., M.Kes.

Pendahuluan

Komunikasi sebagai sarana untuk mengadakan pertukaran ide, fikiran dan perasaan atau keterangan dalam rangka menciptakan rasa saling mengerti, saling percaya besar sekali perannya dalam mewujudkan hubungan yang baik antara seseorang dengan lainnya, termasuk dalam pembelajaran klinik keperawatan. Hal ini diperlukan karena dalam pembelajaran klinik banyak perubahan psikososial yang terjadi pada peserta didik. Parkes (1985) melaporkan tiga penyebab stres bagi peserta didik adalah; merawat klien yang akan meninggal, konflik interpersonal dengan pembimbing, dan takut tidak dapat melakukan prosedur keperawatan.

Pembimbing klinik dapat menurunkan kecemasan peserta didik dengan menciptakan suasana pembelajaran klinik yang kondusif, menerima keadaan peserta didik seperti apa adanya, bahwa pengetahuan, perilaku atau ketrampilan yang diaplikasikan tidak selalu sempurna. Justru peserta didik belajar ke arah sempurna yang dapat dipertanggung jawabkan. Disinilah peran komunikasi  efektif antara pembimbing klinik dan peserta didik diperlukan untuk mengantisipasi dan menyelesaikan masalah praktek klinik yang dapat menghambat keberhasilan pembelajaran klinik.

 

Komunikasi

Komunikasi sebagai sarana pertukaran informasi, sangat penting artinya dalam pembelajaran klinik keperawatan. Pembimbing klinik perlu memperhatikan lagi proses, jenis, dan faktor-faktor yang mempengaruhi komunikasi. Proses komunikasi terjadi melaui ideation, encoding, transmission, receiving dan decoding sehingga terjadilahrespons. Keadaan ini terjadi timal balik antara komunikan dan komunikator.

  

 

Jenis  Komunikasi  

 

  1. 1.      Komunikasi  Verbal

Komunikasi verbal adalah pertukaran informasi secara verbal terutama pembicaraan dengan tatap muka. Komunikasi verbal biasanya lebih tepat dan akurat. Kata-kata adalah merupakan alat atau simbol yang dipakai untuk mengekspresikan ide atau perasaan, membangkitkan respon emosional, atau menguraikan obyek, observasi dan ingatan. Komunikasi verbal sering juga digunakan untuk menyampaikan arti yang tersembunbyi, dan menguji minat seseorang.

Keuntungan komunikasi verbal dengan tatap muka adalah memungkinkan tiap individu memberikan respon secara langsung.

 

Komunikasi verbal yang efektif harus;

  • Jelas dan ringkas.

Komunikasi yang efektif harus sederhana, pendek dan langsung. Makin sedikit kata-kata yang digunakan makin kecil kemungkinan terjadinya kerancuan. Kejelasan dapat dicapai dengan berbicara dengan lambat dan mengucapkannya dengan jelas. Penggunaan contoh bisa membuat penjelasan lebih mudah dipahami, dan ulang bagian yang penting. Penerima pesan perlu mengetahui apa, mengapa, bagaimana, kapan, siapa dan dimana.

 

  • Perbendaharaan kata

Komunikasi tidak akan berhasil jika pengirim pesan tidak mampu menerjemahkan kata dan ucapan (menggunakan kata yang tidak dimengerti).

 

  • Arti denotatif dan konotatif

Arti denotatif memberikan pengertian yang sama terhadap kata yang digunakan (arti yang sebenarnya), sedang arti konotatif merupakan fikiran, perasaan atau ide yang terdapat dalam suatu kata.

 

  • Selaan dan kecepatan bicara

Kecepatan dan tempo bicara yang tepat turut menentukan keberhasilan komunikasi verbal. Selaan yang lama dan pengalihan yang cepat pada pokok bahasan lain mungkin akan menimbulkan kesan keraguan, ketidak tahuan atau mungkin menyembunyikan sesuatu. Selaan perlu digunakan untuk menekankan hal tertentu, memberi waktu pada pendengar untuk memahami arti kata.

 

  • Waktu dan relevansi

Pertimbangkan waktu yang tepat untuk mengungkapkan pesan. Bila klien sedang menangis kesakitan, bukan waktunya untuk menjelaskan resiko operasi, tetapi duduklah disamping klien, diam sejenak, gunakan sentuhan dan tunjukkan bahwa anda mengerti apa yang sedang dialami oleh klien. Kendatipun pesan diucapkan secara jelas dan singkat, tetapi waktu yang tidak tepat dapat menghalami penerimaan pesan secara akurat.

 

  • Humor

Dugan (1989) menyatakan bahwa “tertawa” membantu mengurangi ketegangan dan rasa sakit akibat stress, dan meningkatkan keberhasilan perawat dalam memberikan dukungan emosional terhadap klien. Sullivan (1988) melaporkan bahwa humor merangsang produksi katekolamin dan hormon yang menimbulkan perasaan sehat, meningkatkan toleransi terhadap rasa sakit, mengurangi ansietas, memfasilitasi relaksasi pernafasan dan meningkatkan metabolisme. Namun perawat perlu berhati-hati jangan menggunakan humor untuk menutupi rasa takut dan tidak enak atau menutupi ketidak mampuannya.

 

  1. 2.      Komunikasi Non Verbal

Komunikasi non verbal adalah pemindahan pesan tanpa menggunakan kata-kata. Komunikaksi non verbal merupakan cara yang paling meyakinkan untuk menyampaikan pesan pada orang lain, karena dapat menambah arti terhadap pesan verbal.

 

Komunikasi non verbal  teramati pada;

  • Metakomunikasi

Metakomunikasi adalah suatu komentar terhadap isi pembicaraan dan sifat hubungan antara yang berbicara, misal; tersenyum ketika sedang marah. Jadi komunikasi tidak hanya tergantung pada pesan tetapi juga pada hubungan / reaksi antara pembicara dan lawan bicaranya.

 

  • Penampilan personal

Penampilan merupakan hal pertama yang diperhatikan selama komunikasi interpersonal. Kesan pertama timbul 20 detik sampai 4 menit pertama, dan 84 % dari kesan seseorang berdasarkan penampilannya (Ascosi, 1990).

Bentuk fisik, cara berpakaian dan berhias menunjukkan kepribadian, status sosial, pekerjaan, agama, budaya dan konsep diri.

Perawat yang memperhatikan penampilannya dapat menimbulkan kesan citra diri dan profesional yang mantap. Penampilan fisik perawat mempengaruhi persepsi klien terhadap pelayanan yang diterima, karena tiap klien mempunyai citra bagaimana seharusnya penampilan perawat. Walaupun penampilan tidak sepenuhnya mencerminkan kemampuan perawat.

  • Intonasi (nada suara)

Nada suara pembicara mempunyai dampak yang besar terhadap arti pesan yang dikirimkan, karena emosi seseorang dapat secara langsung mempengaruhi nada suaranya.

  • Ekspresi wajah

Hasil suatu penelitian menunjukkan 6 keadaan emosi utama yang tampak melalui ekspresi wajah adalah; terkejut, takut, marah, jijik, bahagia dan sedih.

Ekspresi wajah sering digunakan sebagai dasar penting dalam menentukan pendapat interpersonal, selain itu kontak mata juga penting untuk diperhatikan. Orang yang mempertahankan kontak mata selama pembicaraan dipersepsikan sebagai orang yang dapat dipercaya, dan memungkinkan untuk menjadi pengamat yang baik.

  • Langkah dan sikap tubuh

Langkah dan sikap tubuh menggambarkan sikap, emosi, konsep diri dan keadaan fisik. Perawat perlu meningkatkan kesadaran diri untuk mengamati langkah dan sikap tubuh yang ditampilkan.

  • Sentuhan

Kasih sayang, dukungan emosional, dan perhatian disampaikan melalui sentuhan. Sentuhan merupakan bagian yang penting dalam komunikasi, namun harus diperhatikan norma sosial.

 

 

Faktor yang Mempengaruhi Komunikasi :

 

  1. 1.      Perkembangan

Keadaan pertumbuhan dan perkembangan sangat mempengaruhi pola komunikasi. Perawat harus memperhatikan dengan siapa dia berkomunikasi, apakah dengan anak, remaja, orang dewasa, atau usia lanjut. Sebab dari masing-masing perkembangan tersebut menentukan sendiri pola komunikasinya.

 

  1. 2.      Persepsi

Persepsi adalah pandangan personal terhadap suatu kejadian. Perbedaan cara pandang dapat mempengaruhi arti dan tindakan seseorang, dengan demikian akan menghambat komunikasi. Cobalah anda renungkan illustrasi berikut:

Gambar apakah dibawah ini;

¨      Seorang gadis muda belia  atau  seorang nenek tua ?

¨      Sebuah vas bunga atau   dua orang yang sedang berhadapan ?

 



 

 






 


 

 

Itulah gambaran persepsi kita tentang sesuatu, semua pertanyaan diatas tidak ada yang salah, tergantung dari sisi mana kita mamandang.

Mengingat masih banyaknya sudut pandang yang bisa kita lakukan, dan masih banyak pembenaran dari sudut pandang yang lain, sebaiknya jangan pernah menyalahkan orang lain. Mungkin juga kita akan berbuat yang sama jika pada situasi dan kondisi yang sama.

 

  1. 3.      Nilai

Nilai adalah sesuatu yang penting dan bermakna bagi seseorang. Perawat harus mampu mengklarifikasi nilai dalam membuat keputusan dan berinteraksi, janganbpernah memaksakan nilai pribadi kepada orang lain, sebab sesuatu yang penting bagi dirinya belum tentu baik pula untuk orang lain.

 

  1. 4.      Sosial budaya

Kebiasaan sosial atau ras juga mempengaruhi cara berkomunikasi, kebiasaan orang Solo harus berbicara lemah lembut dan sebagainya yang bertolak belakang dengan cara bicara orang Surabaya, keras dan langsung. Oleh karena itu tidak salahnya memperhatian latar belakan sosial budaya lawan bicara.

 

  1. 5.      Emosi

Emosi adalah suatu nada perasaan, subyektif terhadap suartu peristiwa. Emosi dapat mempengaruhi kemampuan menerima pesan dengan benar, jika tidak tepat dapat menimbulkan salah tafsir terhadap pesan yang disampaikan.

 

  1. 6.      Pengetahuan

Komunikasi akan sulit dilakukan jika orang yang berkomunikasi memiliki tingkat pengetahuan yang berbeda. Apa yang dikomunikasikan bisa tidak dimengerti, oleh sebab itu tingkat pengetahuan harus dipertimbangkan. Berkomunikasilah seperti apa yang ia ketahui.

 

  1. 7.      Peran

Peran dalam status sosial akan mempengaruhi gaya komunikasi. Sebagai manajer, cara berkomunikasinya jelas berbeda dengan  bawahan

 

  1. 8.      Tatanan interaksi
Komunikasi interpersonal akan lebih efektif  jika dilakukan dalam suatu lingkungan yang menunjang, keadaan bising, kurang keleluasan pribadi, dan ruangan yang sempit dapat menimbulkan kerancuan, ketegangan dan ketidak nyamanan.

 

 

Prinsip-prinsip Komunikasi

  1. Prinsip relevan; buatlah pesan yang anda sampaikan relevan dengan keadaan
  2. Prinsip kesederhanaan; kurangilah ide-ide yang kompleks termasuk pemakaian kata yang berbelit.
  3. Prinsip definisi; definisikan ide sebelum terlanjur jauh anda menerangkan apa yang anda sampaikan.
  4. Prinsip struktur; organisasikan pesan yang hendak anda sampaikan, perhatikan mana yang harus anda sampaikan terlebih dahulu, mana yang menjadi pokok permasalahan yang ingin disampaikan.
  5. Prinsip pengulangan; ulangilah konsep-konsep utama yang penting dari pesan yang anda sampaikan.
  6. Prinsip perbandingan; bandingkan ide lama yang berkaitan dengan ide baru yang sedang anda sampaiakan.
  7. Prinsip penekanan; berfokus pada aspek utama dan penting dari komunikasi.

 

 

Komunikasi Efektif Dalam Bimbingan Klinik Keperawatan

 

Hubungan terapeutik antara perawat dengan klien telah dipelajari dan harus diterapkan pada saat praktek klinik, sayangnya peserta didik jarang sekali merasakan hubungan yang terapeutik dengan pembimbing walaupun prinsip yang sama dapat digunakan. Jika pembimbing berperan sebagai “Role Model” dengan melakukan komunikasi terbuka dan jujur, saling percaya, mendorong peserta didik mengungkapkan fikiran, perasaan, mungkin peserta didik akan lebih cepat belajar hubungan terapeutik yang dapat diterapkan pada klien.

Konflik dengan pembimbing yang sering menimbulkan ansietas adalah komentar yang menghina / mengecilkan / mengejek, kurang umpan balik, dan pembimbing yang ansietas. Situasi lain yang dapat menimbulkan ansietas adalah pada saat mulai masuk klinik.

Situasi yang memfasilitasi proses pembelajaran klinik adalah kesiapan peserta didik dan pembimbing klinik yang memberikan dukungan emosional dengan menciptakan suasana yang kondusif dan tidak mengancam. Beberapa karakteistik pembimbing yang diharapkan adalah; humor, respect (memperhatikan dan menghargai), dan antusias.

Carl Rogers, mengemukakan hubungan pembimbing klinik – peserta didik adalah hubungan saling membantu (helping relationship) dimana satu pihak selalu membantu pertumbuhan, perkembangan, kematangan, peningkatan fungsi, peningkatan koping dari pihak yang lainnya. Pembimbing dan peserta didik sama-sama belajar. Beberapa pertanyaan yang dapat digunakan oleh perawat untuk introspeksi diri apakah dia sebagai seorang helper atak tidak adalah sebagai berikut:

 

Beberapa Bentuk Introspeksi Perawat Sebagai Seorang Helper

 

  • Apakah saya dapat dipandang sebagai orang yang dapat dipercaya, dapat dijadikan pengangan atau konsisten dalam arti yang mendalam ?
  • Cukup ekspressifkah saya ?
  • Bersikap positif, hangat, perhatian, menyukai, menaruh perhatian dan respek ?
  • Cukup stabil untuk berpisah dengan seseorang ?
  • Membiarkan diri sepenuhnya “masuk ke dunia” orang lain (perasaan, makna diri) dan menerima pihak lain dengan apa adanya ?
  • Apakah perilaku saya tidak sebagai ancaman pihak lain ?
  • Apakah saya membebaskan klien dari perasaan terancam oleh kritik / kecaman / penilaian eksternal ?
  • Apakah saya menerima klien sebagai “on becaming individu” ataukah terikat oleh kesan yang lalu ?

(Stuart & Laraia, 1998).

 

 

Peserta didik perlu merasakan sukses akan kerja dan upayanya. Pembimbing perlu melakukan pendekatan yang positif dengan memberikan “reinforcement” terhadap keberhasilan peserta didik, memberikan informasi dan arahan terhadap hal yang belum tepat. Pembimbing klinik yang tidak supportif memberi dampak besar terhadap kemampuan belajar peserta didik yang disebabkan kecemasan.

Pugh (1983), mengemukakan bahwa fokus sentral staf pengajar / pembimbing adalah mengembangkan hubungan, menciptakan lingkungan yang kondusif agar self motivasi, kematangan kepribadian dan pembelajaran yang bermakna dari peserta didik dapat tercapai.

 

Strategi Hubungan Pembimbing – Peserta Didik

 

  1. 1.      Tunjukkan pandangan positif pada diri sendiri dan orang lain

Pembimbing memperlihatkan harga diri yang positif dan kemampuan melihat aspek positif dari peserta didik. Peserta didik “salah” adalah suatu yang biasa terjadi, justru disitulah diperlukan peran pembimbing.

Meskipun demikian, strategi untuk mengingatkan peserta didik harus hati-hati, pembimbing harus  memperlihatkan sikap positif pada peserta didik, yaitu  bahwa peserta didik mampu belajar dan berkembang karena dipercaya dan dihargai.

 

  1. 2.      Terima peserta didik dengan ihlas

Peserta didik harus diterima sebagai individu yang berharga dan unik, itulah kenyataannya peserta didik, jangan menuntut lebih atau mengharap peserta didik mampu melakukan semua kegiatan tanpa bimbingan.

Pembimbing dapat menampilkannya melalui nada suara, ekspresi muka, sikap tubuh, kontak mata, sentuhan,  dan jarak. Dengan penerimaan yang ihlas dari pembimbing, peserta didik akan menyadari bahwa ia mampu belajar.

 

  1. 3.      Mengembangkan respon pada lingkungan

Pembimbing yang efektif cenderung memberi kebebasan pada peserta didik dari pada mengekang, memberi kesempatan mengungkapkan pendapat dan rencana terhadap lingkungan yang tidak menyimpang dari tujuan.

Keadaan ini  dapat lebih mengembangkan ototnomi, kreativitas dan penghargaan terhadap peserta didik.

 

  1. 4.      Menggunakan komunikasi yang wajar, terbuka dan sentuhan pribadi

Saling terbuka akan mengurangi jarak jauh, rasa takut antara peserta didik dan pembimbing. Keterbukaan akan hal-hal tertentu diperlukan untuk mengembangkan hubungan saling percaya.

 

  1. 5.      Demonstrasikan empati

Peserta didik yang menerima empati dan perhatian dari pembimbing akan tumbuh rasa percaya diri dan hubungan interdependen. Dengan mendengar peserta didik, pembimbing memperlihatkan penghargaan dan perhatian. Perhatian pembimbing mengkomunikasikan bahwa pembimbing ingin mengerti situasi yang dihadapi peserta didik. Peserta didik tidak perlu takut salah, karena disitu ada pembimbing.

 

  1. 6.      Contoh peran dan nara sumber

Pembimbing klinik sudah seharusnya dapat menjadi contoh peran dan nara sumber. Pengalaman belajar klinik adalah merupakan wahana untuk  sosialisasi profesi bagi peserta didik, disitulah mereka mempelajari pengetahuan, sikap dan ketrampilan profesionalnya di tatanan nyata pemberi pelayanan keperawatan. Apapun yang diajarkan dan diperkenalkan di tatanan nyata pemberi pelayanan keperawatan disitulah menjadi tempat pembelajaran “kedua” setelah institusi pendidikannya. Oleh karena itu keberadaan rumah sakit pendidikan dan komunitas profesional keperawatan mutlak diperlukan.

Jika pengetahuan, ketrampilan, keahlian, perasaan dan reaksi emosi pembimbing siap membantu peserta didik, maka meraka akan merasa bebas untuk berinteraksi dan memanfaatkan pembimbing sebagai nara sumber.

 

  1. 7.      Tekankan tanggung jawab peserta didik dalam pembelajaran

Individu yang merasa diberi kepercayaan untuk mengontrol kehidupan dirinya sendiri akan lebih bertanggung jawab,  mengembangkan motivasi yang positif, optimis dan percaya diri.

Pembimbing klinik sebaiknya dapat mengajarkan “antisipasi” kepada peserta didik, sehingga mereka dapat mengetahui apa yang harus disiapkan, dikerjakan dan dievaluasi.

Strategi yang dapat digunakan adalah dengan membudayakan pembuatan LP – SP  bagi peserta didik (laporan pendahuluan dan strategi pelaksanaan tindakan). LP – SP tersebut dibahas setiap preconference, conference dan post conference yang ditindak lanjuti dengan supervisi dan bed side teaching.

 

  1. 8.      Beri kesempatan pengalaman belajar yang sukses

Kesempatan belajar dengan sukses dapat mengembangkan konsep diri yang positif dan meningkatkan harga diri. Pembimbing dapat merancang kegiatan yang memungkinkan peserta didik dapat mengerjakan dengan sukses, hargai upaya peserta didik dan berikan reinforcement yang positif.

 

  1. 9.      Beri penghargaan dan evaluasi yang jujur

Pemberian penghargaan yang konkrit dan obyektif dengan suasana hangat akan mengembangkan konsep diri peserta didik. Peserta didik akan mempunyai gambaran diri yang akurat dan mungkin merubah sikap. Jika peserta didik tahu bahwa pembimbing “care” terhadap dirinya, mereka akan menerima pencapaiannya dan memperbaiki kelemahan.

 

 

Pentutup

 

Pengalaman belajar klinik adalah merupakan wahana   sosialisasi profesi bagi peserta didik, disitulah mereka mempelajari pengetahuan, sikap dan ketrampilan profesionalnya di tatanan nyata pemberi pelayanan keperawatan. Biasanya banyak perubahan psikososial yang terjadi pada peserta didik, seperti;  takut tidak dapat melakukan prosedur keperawatan, takut merawat klien yang akan meninggal, dan konflik interpersonal dengan pembimbing,.

Pembimbing klinik dapat menurunkan kecemasan peserta didik dengan menciptakan suasana pembelajaran klinik yang kondusif, menerima keadaan peserta didik seperti apa adanya, bahwa pengetahuan, perilaku atau ketrampilan yang diaplikasikan tidak selalu sempurna. Justru peserta didik belajar ke arah sempurna yang dapat dipertanggung jawabkan. Disinilah peran komunikasi  efektif antara pembimbing klinik dan peserta didik diperlukan untuk mengantisipasi dan menyelesaikan masalah praktek klinik yang dapat menghambat keberhasilan pembelajaran klinik.

 

Komunikasi antara pembimbing dengan peserta didik dapat dilakukan secara individual atau kelompok, secara formal / terstruktur sesuai  siklus praktek atau secara informal / tidak terstruktur.

 

 

 

 

Bacaan

 

 

Carpenito,  at  al,  (1981),  A  Guide  For  Effective   Clinical Instruction, Massachusetts; Nursing Resources.

 

Budi Anna Keliat (1995), Metoda Pengajaran Klinik, Jakarta.     

.

Bagian Keperawatan Jiwa Komunitas FIK – UI (2000), Bimbingan Klinik yang Efektif, Jakarta.

 

Stuart & Laria. (1998). Principle and Practice Of Psychiatric Nursing, Mosby Year Book, Philadelphia.

 



Tinggalkan Komentar
Nama :
E-mail :
Web : tanpa http://
Komentar :
Verification Code :   
   

Note

Blog ini digunakan sebagai media ekspresi dosen, informasi dan komunikasi, sarana pembelajaran untuk interaksi antara Dosen Pembimbing dan Mahasiswa. Blog ini juga dapat digunakan untuk khalayak umum pemerhati masalah kesehatan dan keperawatan, Terimakasih.

Greetings

Terimakasih, Selamat bergabung dengan Blog Kami, Yusuf, Departemen Keperawatan Jiwa & Komunitas, Fakultas Keperawatan, Universitas Airlangga Surabaya.

Pengunjung

437617