Mental Health, Begins with Me

Ah-Yusuf, Nursing, Universitas Airlangga

Pengertian Keperawatan Kesehatan Jiwa
diposting oleh ah-yusuf-fkp - 10 February 2017
kategori : Keperawatan Jiwa - 0 komentar

PENGERTIAN KEPERAWATAN JIWA
Stuart dan Sundeen memberikan batasan tentang keperawatan jiwa, yaitu suatu proses interpersonal yang berupaya untuk meningkatkan dan mempertahankan perilaku, yang mengontribusi pada fungsi yang terintegrasi. Sementara ANA (American Nurses Association) mendefinisikan keperawatan kesehatan jiwa adalah suatu bidang spesialisasi praktik keperawatan yang menerapkan teori perilaku manusia sebagai ilmunya dan penggunaan diri secara terapeutik sebagai kiatnya (Stuart, 2007). Berdasarkan dua pengertian di atas, maka setiap perawat jiwa dituntut mampu menguasai bidangnya dengan menggunakan ilmu perilaku sebagai landasan berpikir dan berupaya sedemikian rupa sehingga dirinya dapat menjadi alat yang efektif dalam merawat pasien (Depkes RI, 1998).
Penggunaan diri secara terapeutik secara detail sudah dibahas pada mata ajar ilmu dasar keperawatan pada topik komunikasi terapeutik. Komunikasi terapeutik adalah suatu cara dalam berkomunikasi dengan menekankan pengalaman belajar bersama dengan pasien untuk memperbaiki emosi pasien. Walaupun perawat atau tenaga kesehatan lain lebih mengerti tentang masalah kesehatan, seseorang yang lebih mengerti tentang masalah pasien adalah pasien. Oleh karenanya, perawat harus menciptakan rasa percaya (trust) agar pasien dapat mempercayai perawat sebagai tempat berkeluh kesah tentang masalah kesehatannya. Perawat mengkaji data secara verbal dan nonverbal sehingga dapat dirumuskan masalah keperawatan untuk diselesaikan bersama dengan pasien. Dengan demikian, perawat dapat menggunakan dirinya sebagai seorang penolong (helper).
Ada beberapa pertanyaan yang bisa dijawab untuk mengetahui (introspeksi) perawat adalah orang yang layak membantu atau “penolong”, antara lain sebagai berikut (Stuart dan Laraia, 2005).
1. Apakah saya dapat dipandang sebagai orang yang dapat dipercaya, serta dapat dijadikan pegangan atau konsisten dalam arti yang mendalam?
2. Apakah saya cukup ekspresif?
3. Apakah saya bersikap positif, hangat, perhatian, menyukai, menaruh perhatian, dan respek?
4. Apakah saya cukup stabil untuk berpisah dengan seseorang?
5. Apakah saya dapat membiarkan diri sepenuhnya “masuk ke dunia” orang lain (perasaan, makna diri) dan menerima pihak lain apa adanya?
6. Apakah perilaku saya tidak dianggap sebagai ancaman pihak lain?
7. Apakah saya membebaskan pasien dari perasaan terancam oleh kritik/kecaman/penilaian eksternal?
8. Apakah saya menerima pasien sebagai “on becoming individu” ataukah terikat oleh kesan yang lalu?
Beberapa pertanyaan di atas merupakan indikator yang harus dipenuhi apabila perawat ingin menjadi seorang helper. Selain seorang helper, perawat harus menyadari bahwa kemampuan terapeutik perawat dipengaruhi oleh beberapa faktor, seperti kualitas personal, komunikasi fasilitatif, dimensi respons, dimensi tindakan, dan hambatan dalam komunikasi.
Kualitas personal, tercermin dari kemampuan perawat untuk melakukan menganalisis diri. Apabila perawat mampu melakukan analisis diri. Perawat diharapkan dapat menggunakan dirinya secara terapeutik untuk membantu dan mengembangkan pengalaman bersama pasien dalam menyelesaikan permasalahan pasien.
Komunikasi fasilitatif merupakan cerminan kemampuan perawat untuk menerapkan prinsip komunikasi dan berbagai faktor yang memengaruhi. Komunikasi fasilitatif meliputi perilaku verbal, perilaku nonverbal, kemampuan perawat menganalisis masalah, dan menerapkan teknik terapeutik.
Dimensi respons merupakan reaksi perawat terhadap komunikasi yang terjadi. Dimensi respons ini terdiri atas sikap ikhlas, hormat, empati, dan konkret. Setelah dimensi respons, biasanya akan diikuti oleh dimensi tindakan, seperti konfrontasi, kesegeraan, keterbukaan, emosional katarsis, dan bermain peran.
Selain semua faktor di atas, masih ada faktor yang memengaruhi komunikasi terapeutik yaitu hambatan terapeutik atau kebutuhan terapeutik. Hambatan terapeutik ini dapat berasal dari perawat ataupun pasien. Hambatan terapeutik dari pasien biasanya berupa resistensi dan transferen. Sementara hambatan terapeutik yang dari perawat dapat berupa konter transferen dan pelanggaran batasan.
Setelah memahami konsep penggunaan diri secara terapeutik, seorang perawat jiwa harus menggunakan ilmu perilaku untuk membantu menyelesaikan masalah. Secara umum tidak ada seseorang menangis jika tidak ada sebabnya, tidak ada orang marah jika tidak ada sebabnya, dan seterusnya. Pelajarilah berbagai teori perilaku, teori alasan bertindak (theory reason action), dan teori perencanaan bertindak (theory plan behavior), sehingga dapat dikembangkan berbagai falsafah dalam keperawatan kesehatan jiwa.

Sumber secara lengkap lihat di:

Yusuf, A., Fitryasari R., Nihayati N., 2015, Buku Ajar Keperawatan Kesehatan Jiwa, Salemba Medika, Jakarta.



Tinggalkan Komentar
Nama :
E-mail :
Web : tanpa http://
Komentar :
Verification Code :   
   

Note

Blog ini digunakan sebagai media ekspresi dosen, informasi dan komunikasi, sarana pembelajaran untuk interaksi antara Dosen Pembimbing dan Mahasiswa. Blog ini juga dapat digunakan untuk khalayak umum pemerhati masalah kesehatan dan keperawatan, Terimakasih.

Greetings

Terimakasih, Selamat bergabung dengan Blog Kami, Yusuf, Departemen Keperawatan Jiwa & Komunitas, Fakultas Keperawatan, Universitas Airlangga Surabaya.

Pengunjung

561384